Mempelajari Segala Hal Tentang Prosedur Audit

Pengertian Audit

Dalam ilmu keuangan, audit adalah pemeriksaan obyektif dan evaluasi laporan keuangan suatu organisasi atau perusahaan untuk memastikan bahwa laporan tersebut merupakan representasi yang faktual dan akurat dari setiap transaksi yang diklaim dan dicatat. Audit dapat dilakukan secara internal oleh karyawan perusahaan atau secara eksternal oleh perusahaan audit, selama  mereka memenuhi prosedur audit yang berlaku, hal itu diperbolehkan.

 

Mengenal Lebih  Jauh Tentang Prosedur Audit

Prosedur audit digunakan oleh auditor untuk menentukan kualitas informasi keuangan yang disediakan oleh klien mereka. Prosedur yang digunakan pasti akan berbeda-beda menurut klien, tergantung pada sifat bisnis dan asersi-asersi audit yang ingin dibuktikan oleh auditor. Berikut adalah beberapa klasifikasi umum prosedur audit :

  • Pengujian klasifikasi.

    Prosedur audit digunakan untuk memutuskan apakah transaksi diklasifikasikan dengan benar dalam laporan akuntansi .Misalnya, catatan pembelian untuk aset tetap dapat ditinjau untuk melihat apakah mereka diklasifikasikan dengan benar dalam akun aset tetap yang tepat.

  • Pengujian kelengkapan.

    Prosedur audit ini menguji untuk melihat apakah ada transaksi yang hilang dari catatan akuntansi. Misalnya, laporan bank klien dapat ditelusuri untuk melihat apakah pembayaran kepada pemasok tidak dicatat dalam buku, atau jika penerimaan kas dari pelanggan tidak dicatat. Sebagai contoh lain, pertanyaan dapat dibuat dengan manajemen dan pihak ketiga untuk melihat apakah klien memiliki kewajiban tambahan yang belum diakui dalam laporan keuangan .

  • Tes cutoff.

    Prosedur audit ini digunakan untuk menentukan apakah transaksi telah dicatat dalam periode pelaporan yang benar. Misalnya, catatan pengiriman dapat ditinjau untuk melihat apakah pengiriman ke pelanggan pada hari terakhir bulan itu dicatat dalam periode yang benar.

  • Pengujian kejadian.

    Prosedur audit ini dapat digunakan untuk menentukan apakah transaksi yang klien klaim benar-benar terjadi. Sebagai contoh, satu prosedur mungkin mengharuskan klien untuk menunjukkan faktur spesifik yang terdaftar di buku besar penjualan , bersama dengan dokumentasi pendukung seperti pesanan pelanggan dan dokumentasi pengiriman.

  • Pengujian eksistensi.

    Prosedur audit ini digunakan untuk menentukan apakah benar aset yang tercatat benar-benar Misalnya, auditor dapat mengamati inventaris yang diambil, untuk melihat apakah inventaris yang tercantum dalam catatan akuntansi benar-benar ada.

  • Pengujian hak dan kewajiban.

    Prosedur ini dapat dipakai untuk melihat apakah klien benar-benar memiliki semua asetnya. Sebagai contoh, pertanyaan dapat dibuat untuk melihat apakah persediaan benar-benar dimiliki oleh klien, atau bukan ditahan pada konsinyasi dari pihak ketiga.

  • Tes penilaian.

    Prosedur audit yang digunakan untuk menentukan apakah penilaian aset dan kewajiban dicatat dalam buku klien sudah benar. Sebagai contoh, satu prosedur akan memeriksa data harga pasar untuk melihat apakah nilai akhir dari surat berharga sudah benar.

Seluruh prosedur diperlukan sebelum auditor mengolah informasi dan untuk memutuskan apakah laporan keuangan klien sudah  jujur mewakili laporan laba rugi, laporan keuangan, dan arus kas. Hal ini sangat penting dalam proses audit dikarenakan menyangkut integritas auditor tersebut.

 

Kesalahan yang Harus Dihindari Dalam Prosedur Audit

Dalam ilmu audit yang dituntut dengan ketelitian tingkat tinggi, auditor juga harus bisa memberikan laporan audit yang kredibel dan juga mampu dipertanggungjawabkan. Hindari hal-hal berikut saat menulis prosedur audit:

  • Menulis prosedur audit tanpa menjelaskan alasan prosedur – misalnya, “Auditor akan memeriksa contoh barang dari lembar inventaris ke inventaris”.
  • Menyatakan kata pernyataan sebagai alasan untuk melakukan prosedur – misalnya,  “mengonfirmasikan terjadinya penjualan”.
  • Menulis apa yang seharusnya dilakukan oleh sistem pengendalian internal daripada menyatakan prosedur audit – misalnya, “harus untuk semua barang yang diterima adalah barang yang diterima dengan catatan yang diajukan”.
  • Menulis prosedur yang tidak jelas – misalnya, “periksa faktur”, “periksa catatan yang diterima”, dll. Prosedur ini tidak pantas karena tidak menyebutkan apa yang harus diperiksa dan alasan untuk apa memeriksanya.
  • Mengutip pernyataan yang salah – misalnya, “melacak rincian dari pesanan pembelian ke barang yang diterima, untuk mengkonfirmasi keberadaan barang” – pernyataan kelengkapan akan berlaku di sini.
  • Menggunakan prosedur yang tidak dapat dilakukan – misalnya, “setujui masing-masing barang inventaris fisik ke faktur penjualan”. Tidak mungkin untuk menyetujui barang fisik ke faktur penjualan karena barang sudah akan dijual.
  • Menggunakan prosedur yang salah – misalnya, “menyetujui rincian dari pesanan pembelian (seperti uraian barang yang dipesan, jumlah yang dipesan) untuk barang yang disimpan di toko persediaan”. Ini adalah prosedur audit yang salah karena catatan yang diterima adalah barang bukan pesanan pembelian namun digunakan untuk memperbarui inventaris.
  • Menggunakan prosedur yang tidak praktis – misalnya, menunjukkan pemisahan tugas antara orang yang memberi otorisasi kas kecil, merekam voucher kas kecil dan membagikan kas kecil.
  • Menulis prosedur audit yang tidak relevan – misalnya, ketika Anda diminta untuk menulis prosedur audit yang berkaitan dengan depresiasi aset tidak lancar, tidak tepat untuk memberikan prosedur audit umum yang berkaitan dengan audit aset tidak lancar.

Untuk memudahkan Auditor dalam melakukan tugasnya, diperlukan juga laporan keuangan yang jelas dan sesuai dengan fakta. Laporan laba rugi, laporan penjualan, dan laporan lainnya harus sesuai dengan transaksi yang sudah terjadi. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi untuk membantu mencatat transaksi keuangan Anda. Anda bisa menggunakan Accurate online sebagai pilihan software akuntansi Anda. Anda bisa mencoba untuk menggunakan demo Accurate online melalui link ini.

Anda bisa membaca artikel menarik lainnya dibawah ini :