4 Kebiasaan Buruk yang Membebani Bisnis dan Solusi Mengatasinya

Kita semua memiliki beberapa kebiasaan buruk. Mungkin Anda menggigit kuku saat waktu senggang  atau kebiasaan menghabiskan cemilan di kulkas pada larut malam. Dampak kebiasaan buruk individual tidak terlalu berefek pada orang-orang disekitar Anda, namun lain halnya untuk kebiasaan buruk pada bisnis.

Kebiasaan buruk dalam bisnis Anda dapat merusak profitabilitas, membatasi kemampuan Anda untuk tumbuh dan mungkin membuat Anda harus menyudahi bisnis yang telah Anda bangun. Jadi, mari kita perhatikan empat kebiasaan buruk bisnis yang membebani Anda dan cara solusi mengatasinya.

Tidak Melindungi Dokumen dan Data Bisnis yang Penting

Mungkin bagi  Anda yang baru membangun sebuah bisnis, pengelolaan data hanya memengaruhi perusahaan besar, sehingga banyak pemilik usaha kecil terkadang gagal menyadari bahwa risiko yang sama juga terjadi pada bisnis mereka.

Dilansir dari Securities & Exchange Committee (SEC), usaha kecil dan menengah atau UKM menjadi target yang mudah bagi para cybercrime. Hal ini cukup beralasan, karena biasanya web UKM di Indonesia memiliki lebih sedikit sumber daya pengaman untuk mencegah serangan, dengan begitu UKM  juga jauh lebih rentan untuk menjadi korban kejahatan siber.

Bisnis rintisan Anda mungkin tidak memiliki tim IT profesional yang menjaga semua data Anda, tetapi sangat penting untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah pencurian identitas dan peretasan dan memastikan bahwa semua informasi yang sensitif aman dan tidak disalahgunakan.

Berikut adalah beberapa dasar yang bisa Anda terapkan dengan anggaran yang terbatas :

  • Latih diri Anda dan tim Anda untuk mengidentifikasi dan menghindari mengklik tautan email tidak dikenal yang mungkin memasang malware di sistem Anda.
  • Diperlukan kata sandi yang kuat untuk mengakses semua program dan perangkat yang digunakan untuk mengakses data perusahaan.
  • Cadangkan sistem secara berkala atau manfaatkan sistem berbasis cloud, terutama untuk akuntansi Anda, yang menangani pencadangan dan pembaruan keamanan untuk Anda.
  • Instal pembaruan untuk perangkat lunak keamanan, browser web, dan sistem operasi segera setelah tersedia dan manfaatkan program berbasis cloud yang menangani pembaruan untuk Anda.
  • Pastikan firewall sistem operasi Anda diaktifkan atau instal perangkat lunak firewall gratis. Jika karyawan bekerja dari rumah atau menggunakan komputer pribadi mereka untuk bekerja, pastikan sistem rumah mereka dilindungi oleh firewall dan menerapkan kebijakan tentang penggunaan wi-fi publik.
  • Amankan jaringan wi-fi dan kontrol akses fisik ke komputer.

 

Mempekerjakan Karyawan atau Staf dengan Harga Murah

Kesalahan umum pemilik usaha kecil adalah mereka memilih karyawan atau staf yang paling murah, tetapi strategi ini cenderung menjadi bumerang dalam jangka panjang dan membebani bisnis Anda. Dalam sebuah wawancara dengan JP Morgan Chase, Neva Peterson dari Neva Knows Business, perusahaan konsultan akuntansi dan konsultasi di Las Vegas, Nevada, berbagi mengapa dia selalu bekerja untuknya.

“Ketika saya mulai mempekerjakan orang, saya ingin mencoba menemukan orang terbaik dengan jumlah uang paling sedikit,” kata Peterson. “Tetapi kemudian saya akan melatih mereka, dan mereka akan pergi untuk menghasilkan lebih banyak uang di tempat lain. Saya telah belajar bahwa saya lebih baik membayar lebih untuk orang “baik” yang saya kira mampu. Mereka memberikan hasil lebih cepat dan  dapat menagih lebih banyak.”

Jika Anda membutuhkan seseorang yang dapat membuat strategi dan mengambil keputusan penilaian, adalah ide yang baik untuk merekrut berdasarkan kualitas daripada harga. Pertimbangkan untuk mempekerjakan bakat yang baik yang sesuai dengan budaya bisnis kecil Anda. Hal ini tidak selalu mudah ditemukan, tetapi kebutuhan untuk tim yang hebat sangat penting untuk bisnis kecil di mana orang-orang bekerja sama secara erat.

 

Gagal Mendelegasikan Tugas

Beberapa pemilik usaha kecil berpegang teguh pada setiap tugas, besar atau kecil. Mereka percaya tidak ada yang bisa melakukannya lebih baik daripada diri mereka sendiri. Tetapi untuk tumbuh, Anda perlu belajar mendelegasikan tugas secara efektif.

Banyak wirausahawan membangun bisnis mereka dengan 80 jam kerja per minggu, tetapi itu bukan langkah tepat yang berkelanjutan selamanya. Jika menyerahkan pekerjaan adalah tantangan, ikuti tiga langkah rencana sederhana ini:

  • Apa yang bisa Anda rampingkan dari tugas Anda dan tim Anda?
    Pertimbangkan tugas-tugas yang secara rutin dilakukan seminggu sekali, sebulan sekali, atau setiap kali proyek selesai. Sebelum Anda mendelegasikannya, pastikan tugas-tugas ini diperlukan dan menambah nilai bagi bisnis atau klien Anda. Tugas yang tidak perlu atau yang tidak menambah profit harus dihilangkan.
  • Siapa yang paling cocok untuk mengerjakan pekerjaan ini? B
    aik Anda menyerahkan pekerjaan kepada anggota tim Anda sendiri atau mengalihdayakannya, pastikan Anda memberikannya kepada seseorang dengan keterampilan, motivasi, dan kemampuan yang tepat untuk menyelesaikan pekerjaan dengan baik. Jangan mendelegasikan kepada orang terdekat Anda atau orang dengan jumlah pekerjaan paling sedikit. Jadikan delegasi strategis!
  • Bagaimana Anda mengelola proyek & memastikan akuntabilitas?
    Dalam situasi delegasi apa pun, tentukan secara spesifik hasil yang Anda cari dan berikan kerangka waktu yang realistis untuk menyelesaikan pekerjaan. Untuk proyek-proyek besar dan berbagai macam divisi, Anda mungkin ingin menetapkan tujuan kecil untuk mencapai hasil akhir dan menjadwalkan setiap detail untuk memastikan proyek tetap pada jalurnya. Jaga agar jalur komunikasi tetap tersedia untuk menjawab pertanyaan atau memberikan arahan sesuai kebutuhan.

 

Tidak Memiliki Bagian Keuangan atau Akuntan.

Sebagai pemilik usaha kecil, Anda mungkin tidak dapat mengikuti aturan akuntansi dan pajak yang selalu berubah, karena memang bukan itu kewajiban Anda. Waktu Anda lebih baik dihabiskan untuk melakukan  yang terbaik seperti berfokus pada produk dan layanan yang merupakan inti dari bisnis Anda. Itu sebabnya memiliki hbagian keuangan dan akuntan Anda sangat penting.

Memantau laporan keuangan secara teratur tidak hanya pada saat pelaporan pajak, akan membantu Anda mengenal setiap tantangan atau peluang yang dapat didiskusikan sesegera mungkin.

Banyak pemilik usaha kecil berpikir mereka belum saatnya memakai jasa layanan ahli keuangan atau akuntan, tetapi Anda harus mempertimbangkan berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk menulis rencana bisnis, melakukan pembukuan bulanan, menyiapkan pengembalian pajak, dan membuat keputusan keuangan yang tepat untuk bisnis Anda. Apakah itu benar-benar akan menghabiskan waktu Anda?

Terlebih di era kecepatan informasi saat ini, laporan keuangan harus realtime dan minim kesalahan. Sistem akuntansi cloud adalah pilihan yang tepat untuk memantau data finansial bisnis Anda dimanapun dan kapanpun. Aplikasi akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online bisa Anda gunakan sebagai pilihan untuk memudahkan pencatatatan transaksi, keuangan dan pelaporan pajak pada bisnis Anda. Anda bisa mencobanya dengan mengunduhnya secara gratis melalui link ini.

Merekrut orang yang tepat akan lebih murah jika dibandingkan setiap jam yang Anda buang. Anda tidak hanya akan meluangkan waktu ekstra yang bisa digunakan dengan lebih baik untuk menghasilkan pendapatan, tetapi Anda akan mendapatkan ketenangan pikiran mengetahui bahwa seorang ahli mengurus detailnya.

Kesimpulan

Satu atau dua kebiasaan ini mungkin efeknya tidak terlihat signifikan dalam membebani bisnis Anda, tetapi bersama-sama, mereka dapat mendatangkan malapetaka pada operasional perusahaan Anda. Semakin proaktif Anda dalam mengidentifikasi kebiasaan-kebiasaan ini dan semakin bertekad Anda untuk menghilangkannya, semakin besar peluang Anda untuk memimpin bisnis Anda menuju pertumbuhan yang eksponensial.

 

 

Anda juga bisa membaca artikel menarik lainnya dibawah ini :